Sedekah Ngutang

Sedekah Ngutang

Sebuah mushalla rencananya hendak dibangun di sebuah perumahan di daerah Cibinong, Bogor. Malam itu awal bulan Sya’ban beberapa tahun nan lalu para penghuni perumahan bertekad ingin menjalani shalat Tarawih bersama di mushalla nan akan mereka bikin. Semua warga dikomandani pak RT tengah bermusyawarah. Satu kata bulat, “Kita harus punya mushalla saat bulan puasa tahun ini menjelang!”

Itulah cita-cita mulia mereka semua. Dan masing-masing mereka berinfaq dan berwakaf di jalan Allah dengan harta terbaik nan mereka miliki.

Terdengar suara pak RT menanyakan satu per satu warga nan hadir, “Pak anu mau nyumbang berapa…, bapak fulan mau sedekah berapa….?” Lalu setiap warga nan hadir dengan antusias menjawab dengan harta nan hendak mereka sumbangkan.

Ada nan berinfak dalam ratusan ribu rupiah, juga ada nan berinfak dalam jutaan rupiah. Sebagian mereka ada juga nan memberikan dalam bentuk material bangunan.

Semua mereka seolah berlomba memberikan harta terbaik nan mereka miliki buat membangun rumah Allah Swt.

Semua terlihat begitu antusias buat membangun mushalla di lingkungan mereka dalam tempo kurang dari sebulan.

Malam itu juga ada seseorang nan bernama Arif nan berkomitmen buat menyumbang seluruh lantai keramik nan diperlukan mushalla. Itulah nan ia janjikan kepada pak RT dan seluruh peserta rapat. Sengaja ia menyumbang lantai keramik, karena ia beranggapan bahwa setiap orang akan menggunakannya buat berdiri dan sujud oleh sebab itu akan mendapat pahala nan lebih banyak dari material bangunan lainnya. Setidaknya itulah anggapannya!

“Saya insya Allah mau menyumbang semua lantai keramik nan diperlukan mushalla ini!” seru Arif. “Apakah semua lantai keramik atau sebagiannya saja, pak Arif?” tanya ketua RT menegaskan. “Semuanya insya Allah, pak!” tandas Arif.

Arif tak risi buat menutupi sumbangan seluruh lantai keramik mushalla. Di benaknya esok pagi ia akan meminta orang tuanya, neneknya, sepupu, paman, bibi dan seluruh saudaranya buat turut menyumbang. “Insya Allah bila dijinjing ramai-ramai, tak akan ada beban nan berat!” gumamnya.

Benar juga… begitu Arif menghubungi seluruh kerabatnya, mereka semua bersedia turut menyumbang pembelian lantai keramik mushalla. Hati Arif pun tenang. Ia bahagia telah dapat menyumbang dan lebih senangnya lagi ia bisa mengajak keluarganya buat melakukan kebaikan di jalan agama ini.

***

Bulan Ramadhan 7 hari lagi akan menjelang. Bangunan mushalla atas izin Allah sudah rampung kurang lebih 65%. Namun buat dapat dipakai shalat, setidaknya harus sudah berlantai hingga orang-orang akan merasa nyaman saat berdiri dan sujud. Maka malam itu ialah kedap kesekian kalinya digelar ketua RT bersama panitia pembangunan mushalla. Dalam kedap itu, Arif ditanya tentang kapan lantai dapat dikirimkan ke mushalla. Dengan tenang ia berujar, “Paling lambat lusa, aku akan kirim lantai tersebut!”

Namun apa nan terjadi saat ia menghubungi satu per satu keluarga nan sudah berjanji buat menyumbang. Sungguh aneh, semua keluarga nan berjanji sepertinya amat kompak dalam satu alasan. Mereka semua BOKEK, alias lagi gak punya uang!

“Celaka…!” keluh Arif. Padahal ia sendiri pun sedang tak punya duit. Bagaimana ia dapat memberi jawaban atas hal ini kepada warga lingkungannya. Padahal Ramadhan akan tiba sebentar lagi. Tidak ada uang nan dapat ia gunakan buat membeli keramik, namun ada beberapa kartu kredit di dompetnya nan bisa ia gunakan. Saat hendak menggunakannya terbersit di benaknya paras angker sang istri berkata mengancam, “Awas ya kalau kamu berani pakai kartu kredit lagi. Aku akan minta cerai!!!’

Ya, Arif meski bekerja di sebuah bank partikelir namun ia ialah orang nan susah menjaga syahwat dalam penggunaan kartu kredit. Sering kali rumahnya disatroni debt-collector tidak bermoral nan bicara kasar bahkan mengancam di rumahnya. Istri dan anak-anak Arif sudah tak kuat dengan teror para debt-collector. Karena itu ia pernah diancam oleh sang istri dengan ultimatum tuntutan cerai.

Kini Arif berada di dua ujung tanduk. Antara membeli keramik mushalla dengan kartu kredit & ancaman cerai dari sang istri. Setelah menimbang sebaik mungkin, ia bulatkan tekad buat membeli lantai keramik. “Urusan masalah kartu kredit, itu urusan nanti!” gumamnya. Lalu ia pun pergi ke kawasan Percetakan Negara, Jakarta buat memilih lantai keramik nan cocok. Usai ia memilih lantai keramik, ia pun menggesek kartu kreditnya dengan total tagihan Rp. 2,8 juta. Tak lupa ia mengucap bismillah. Maka Arif kini bersedekah lantai keramik di jalan Allah meski dengan cara berutang lewat kartu kredit.

***

Jelang Ramadhan pun ada agenda keluarga nan sudah dirancang oleh Arif. Ia ingin tahun ini bisa mudik ke kampung halaman dengan berkendara mobil. Hari itu ia memberanikan diri datang ke manager SDM tempatnya bekerja sambil berkata dengan penuh semangat, “Pak boleh gak aku mengajukan permohonan kredit mobil?!” Sayangnya, Arif mengajukan permohonan itu pada momen nan tak tepat. Awal Ramadhan itu di perusahaannya sedang ada rasionalisasi pegawai besar-besaran. Sebuah langkah nan amat getir dialami oleh tim SDM, karena dari atas mereka mendapat tekanan. Sedangkan dari para pegawai di bawah mereka mendapat kecaman. Dalam kondisi tim SDM sedang pusing, Arif malah mengajukan kredit mobil. Dengan sengit manajer SDM itu berkata, “Tidak ada fasilitas seperti itu saat ini. Anda tak paham ya bahwa kami sedang amat sibuk?!”

Mendapat tanggapan seperti itu, maka Arif pun beringsut.

Namun mungkin ini ialah balasan Allah Swt setelah sedekah lantai keramik itu sudah digunakan oleh warga perumahan buat lebih dari seminggu.

Siang itu usai shalat Zhuhur dan mendengarkan kuliah agama di mushalla kantor, Arif kembali masuk ke ruang kerja. Pesawat telpon di mejanya berdering. Ternyata di sana ialah suara manager SDM nan memintanya datang segera.

Arif pun datang. Sesampainya di ruangan manager SDM ia disuruh menunggu di ruangan meeting. Sampai saat itu Arif belum tahu ada pasal apa manager SDM memanggilnya. Arif berprasangka buruk, “Mungkinkah saya termasuk karyawan nan akan dirumahkan?” lamunnya.

Lama ia menunggu hingga akhirnya sang manajer SDM datang ke ruang meeting. Di tangannya ada sebuah folder berisikan banyak berkas. Folder itu dibanting di atas meja, dan Arif terkejut mendengar folder itu dibanting.

Sang manajer SDM itu kini sudah duduk berseberangan dari Arif. Ia membuka berkas nan ada di dalam folder lalu ia dapatkan secarik kertas nan bentuknya seperti kertas cheque.

Dengan cara nan tak sopan, selembar kertas kecil itu dilemparkan ke arah Arif dan ia pun menangkapnya. “Surat apa ini, Pak?!” tanya Arif. Dibenaknya ia masih menduga bahwa ia bakal di-PHK dan ini ialah surat pemberitahuannya.

“Baca saja dan jangan banyak tanya!” bentak manajer SDM.

Arif membaca selembar kertas itu nan ternyata ialah sebuah voucher pembelian sebuah mobil. Di dalamnya terdapat nama lengkap Arif, nomor induk kepegawaiannya dan sebuah nominal sebesar Rp 60 juta. Voucher pembelian mobil itu ditandatangani oleh Direktur Operasional.

Usai membaca barulah Arif mengerti bahwa kertas itu ada sebuah persetujuan direktur operasional atas fasilitas kredit mobil buat dirinya. Namun hal nan tak ia mengerti ialah mengapa sikap manajer SDM menjadi garang seperti ini?

“Saya paling tak suka bila pak Arif main belakang seperti ini…!!! Saya khan sudah bilang kepada bapak bahwa perusahaan tak menyediakan fasilitas mobil buat karyawan dalam masa-masa seperti ini, lalu kenapa bapak bicara langsung kepada direktur operasional…? Itu sama saja mencoreng reputasi saya!!!”

Arif hanya terdiam mendengar celotehan sang manajer. Rasanya ia belum pernah menceritakan hal ini kepada siapapun selain kepada manajer SDM, apalagi sampai menghadap direktur. Namun ia gembira dalam hati karena ia membayangkan bahwa lebaran ini ia bisa mudik ke kampung bersama keluarga dengan mobil baru. Terserah manajer SDM apakah dia mau marah atau tak nan krusial Arif sudah mendapatkan voucher pembelian mobil di tangannya.

***

Sore itu Arif pulang menuju rumahnya di Cibinong dengan hati penuh kegembiraan. Sesampainya di rumah kira-kira pukul setengah enam sore. Ia bernyanyi riang dan terus bernyanyi. Ia tak masuk ke kamar buat berganti baju namun bahkan ia duduk-duduk di ruang tamu. Ada gelagat nan tak biasa sepertinya pada diri Arif, hingga istrinya pun menanyakan ada apa gerangan.

Arif masih terus bernyanyi gembira sambil mengeluarkan dari tas kerja secarik kertas voucher pembelian mobil itu lalu ia letakkan di atas meja.

“Apa itu, Pa?” tanya sang istri. “Baca saja sendiri!” tukas Arif sambil terus bernyanyi. Istrinya pun membaca voucher itu. Namun tak seperti dugaan Arif, sang istri tak terlihat gembira membacanya. Bahkan sang istri pergi ke arah lemari dan mengambil secarik kertas.

Bila tadi Arif meletakkan secarik kertas di atas meja. Kini sang istri pun melatakkan secarik kertas pula di atas meja. “Apa itu, Ma?!” Arif balik bertanya. Sang istri menukas dengan ketus, “Baca saja sendiri!!!”

Ternyata itu ialah surat tagihan penggunaan kartu kredit. “Celaka!” gumam Arif. Akhirnya dia ketahuan oleh sang istri telah menggunakan kartu kredit buat pembelian lantai mushalla. Ia amat takut sekali bila sang istri menuntut cerai.

“Ayo cepat buka…!” sang istri berkata dengan suara meninggi. Arif hanya diam tidak berkutik, sungguh ia amat merasa takut. Tidak sedikit pun gurat kebahagiaan tersisa di wajahnya.

Dengan perlahan ia buka amplop tagihan kartu kredit itu dan kemudian ia baca seluruh isi surat. Namun anehnya, ia tak mendapati tagihan senilai Rp2,8 juta atas pembelian lantai keramik!!!

Seolah tak percaya, ia ulangi membaca dan tetap saja ia tak mendapatkan nilai tagihan atas lantai keramik!!!

“Subhanallah…., kok dapat gak ada ya?” Arif berteriak keheranan. Ia pun menelpon pihak bank dan lagi-lagi anehnya bank tak membaca pada data mereka bahwa Arif melakukan transaksi sebesar Rp 2,8 juta.

***

Itulah kisah nan Arif sampaikan kepada aku bahwa ia telah menuai pertolongan Allah Swt buat pembelian mobil, namun apa nan ia sumbangkan buat rumah-Nya dengan cara berhutang rupanya tak dianggap demikian oleh Allah Swt. Demikianlah sebuah kisah nan menakjubkan tentang pertolongan Allah Swt melalui sedekah. Tidakkah Anda meyakininya?

 -Ustadz Bobby Herwibowo-

Hikmah

advertisements

Abu Haidar 2017 - Contact - Privacy Policy